Momen Hari Jadi ke 67 Sangat Spesial, Diperingati di 14 Kabupaten dan Kota se Kalteng

UPACARA HARI JARI KE 67 KALTENG-Pj Sekda Barito Utara Jufriansyah menjadi inspektur upacara pada peringatan Hari Jadi ke 67 Provinsi Kaliamnatan Tengah tingkat Kabupaten Barito Utara di halaman kantor bupati, Senin (27/5/2024).(Media Dayak/Lana)

Muara Teweh, Media Dayak

Bacaan Lainnya

Gubernur Kalimantan Tengah H Sugiato Sabran mengatakan bahwa sebentar lagi kita akan menghadapi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak pada tanggal 27 November 2024 mendatang.

 

“Saya mengajak semua masyarakat di wilayah Provinsi Kalimantan Tengah, mari kita sukseskan Pilkada Serentak 2024 di Kalimantan Tengah, dengan aktif menggunakan hak pilih dan menjaga kondisi kamtibmas agar selalu rukun, aman, dan kondusif,” kata Gubernur Kalteng dalam sambutan tertulisnya yang disampaikan Pj Sekda Barito Utara Jufriansyah pada peringatan Hari Jadi ke 67 Provinsi Kalteng, doi halaman kantor bupati, Senin (27/5/2024).

 

Pada kesempatan itu Sugianto Sabran juga menekankan kepada segenap aparatur sipil negara (ASN), untuk menjaga netralitas dalam Pilkada Serentak 2024. “Saya berpesan agar seluruh ASN di wilayah Provinsi Kalimanta Tengah untuk menjaga netralitasnya pada Pilkada Serentak 2024,” tegas H Sugianto Sabran.

 

Dalam peringatan Hari Jadi ke 67 Provinsi Kalimantan Tengah tersebut dirangkai dengan penganugerahan secara simbolis tanda kehormatan Satyalancana Karya Satya 10, 20, dan 30 tahun, bagi 180 ASN di lingkungan Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah.

 

Menurut Sugioanto Sabran, penganugerahan tanda kehormatan tersebut jangan hanya dipandang sebagai kegiatan seremonial belaka, namun hendaknya dapat dijadikan momentum untuk meningkatkan kecakapan, pelayanan, pengabdian, dan prestasi kerja ASN kepada masyarakat, daerah, bangsa, dan negara.

 

Pada kesempatan itu Gubernur Kalteng Sugianto Sabran melalui Pj Sekda Jufriansyah mengatakan momen peringatan Hari Jadi Kalimantan Tengah ini terasa semakin spesial, karena juga dilaksanakan di 14 kabupaten/kota se Kalimantan Tengah, dan di Kabupaten Barito Utara pelaksanaanya dirangkaian peringatan Hari Kebangkitan Nasional ke 116 tingkat Kabupaten Barito Utara.

 

“Lebih dari se abad lalu, tepatnya pada 20 Mei 1908, lahir organisasi Boedi Oetomo, yang di masa itu telah menumbuhkan bibit bagi cita-cita mewujudkan kemerdekaan indonesia. Hari berdirinya Boedi Otomo inilah yang kelak menjadi simbol dari hari kebangkitan nasional yang kita rayakan hari ini,” kata dia.

 

Dikatakannya, organisasi Boedi Oetomo bermula dari sejumlah dokter dan calon dokter di Batavia yang berkumpul mendirikan suatu organisasi modern. Boedi Oetomo menjadi awal mula tempat orang belajar dan berdebat tentang banyak hal, seperti pentingnya pendidikan barat bagi rakyat hindia belanda serta penyebaran pendidikan bagi seluruh lapisan masyarakat tanpa memandang priayi atau bukan.

 

Lebih lanjut dikatakan Pj Sekda Jufriansyah, apa yang telah dirintis Boedi Otomo dilanjutkan oleh banyak organisasi lain yang muncul belakangan. Nasionalisme Jawa Khas Boedi Oetomo diperluas menjadi nasionalisme yang mencakup keseluruhan orang-orang di Hindia Belanda.

 

“Pendidikan yang hanya ditujukan pada priayi jawa diperluas menjadi pendidikan untuk seluruh rakyat Bumiputera. Perjuangan memajukan kebudayaan jawa diperluas menjadi perjuangan politik mengusir penjajahan belanda. Perluasan dari cita-cita yang telah ditumbuhkan oleh Boedi Oetomo mencapai titik puncaknya pada Proklamasi Kemerdekaan,” pungkasnya.(lna/Lsn)

 

 

image_print
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait