Mengapresiasi Langkah Aparat Keamanan Menindak Tegas Kelompok OPM

Oleh: I. Perwita )*

Sebuah langkah tegas telah dilakukan Pemerintah Indonesia di Papua, wilayah yang sering kali menjadi sorotan karena aksi separatisme. Keputusan ini merupakan tanggapan atas upaya Organisasi Papua Merdeka (OPM) yang terus berusaha memperjuangkan kemerdekaan Papua. Indonesia, sebagai negara yang teguh dalam prinsip kesatuan dan integritas wilayahnya, telah menghadapi masalah ini dengan serius.

Bacaan Lainnya

Langkah-langkah tegas yang diambil oleh pemerintah untuk menanggapi OPM memiliki implikasi yang luas, baik di tingkat nasional maupun internasional. Di tingkat nasional, tindakan ini dapat mempengaruhi dinamika politik internal, keamanan, dan stabilitas di Papua.

Langkah tegas menolak eksistensi OPM dan memobilisasi pasukan elite khusus untuk melakukan pembasmian terhadap gerakan tersebut. Pasukan elite khusus telah dikerahkan untuk mengatasi ancaman ini, menandai sebuah babak baru dalam dinamika politik dan keamanan di wilayah tersebut.

Keputusan pemerintah Indonesia menolak eksistensi OPM dan mengirim Pasukan Elite Baret Jingga TNI untuk membasmi kelompok ini sebagai upaya untuk memulihkan keamanan dan stabilitas di Papua. Komandan Wing Komando I, Kopasgat Kolonel Pas Helmi A. Nange mengatakan Pasukan elite Baret Jingga ini akan memperkuat pertahanan perbatasan di Papua sekaligus mengantisipasi serangan.

Selain itu, pihaknya sudah mengirim 400 pasukan untuk bertugas di sana. 400 personel Kopasgat, akan ditugaskan di 13 sampai 15 pos yang telah ditetapkan. Tidak hanya itu, personelnya juga akan menjaga seluruh bandara yang ada di kawasan rawan serangan teroris OPM. Kendati demikian, Helmi tidak menjelaskan dengan rinci berapa bandara yang akan jadi fokus penjagaan pasukannya.

Dukungan untuk langkah tegas pemerintah juga tidak bisa diabaikan. Banyak orang merasa bahwa OPM telah mengganggu ketertiban dan stabilitas di Papua selama bertahun-tahun, dan bahwa tindakan keras diperlukan untuk mengatasi ancaman ini.

Selain itu, keputusan pemerintah ini juga merupakan bentuk ketegasan dalam menegakkan kedaulatan negara dan menegakkan hukum di wilayah yang sering kali menjadi ajang konflik. Harapannya, langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah Indonesia dapat membawa hasil yang positif dan membawa Papua menuju masa depan yang lebih baik.

OPM beberapa kali melancarkan aksi serangan di wilayah Distrik Homeyo, Kabupaten Intan Jaya, kelompok Afrianus Bagubau dan Keny Tipagau kembali berusaha menyerang Aparat Keamanan (Apkam) Gabungan yang mengamankan Distrik Homeyo. Apkam Gabungan yang berjaga-jaga di wilayah Distrik Homeyo, terus melancarkan langkah-langkah proaktif mengamankan wilayah setempat dari gangguan OPM.

Apkam Gabungan tersebut melibatkan satuan jajaran Komando Operasi TNI (Koops TNI) Habema dan Satgas Nanggala Kopassus. Sebelum kontak berlangsung, pasukan Apkam Gabungan yang berada di area ujung timur Bandara Pogapa tengah melakukan pengecekan wilayah. Saat patroli menemukan indikasi keberadaan OPM di sekitar daerah patroli dan melakukan pengejaran yang diikuti dengan kontak tembak. Di akhir tahap pengejaran ditemukan hasil berupa senjata anak panah dan busur, senter, beberapa foto OPM, tempat perlindungan tidak permanen yang dibangun OPM beserta pos tinjau OPM yang digunakan untuk mengintai kondisi wilayah Homeyo dan sekitarnya.

Pasukan gabungan TNI-Polri, Satgas Nanggala Kopassus berhasil merebut Distrik Homeyo di Kabupaten Intan Jaya, Papua, yang sempat diduduki oleh OPM tersebut. Brigjen TNI Lucky Avianto yang saat ini bertugas sebagai Komandan Korem 172/Praja Wira Yaksa ini berhasil memimpin operasi kilat selama 20 menit.

Panglima Kogabwilhan III, Letjen TNI Richard T.H. Tampubolon mengatakan Operasi evakuasi dari wilayah Distrik Homeyo merupakan kegiatan kemanusiaan untuk mewujudkan situasi keamanan wilayah yang kondusif guna mendukung semua proses percepatan pembangunan Papua. Pasukan Satgas Nanggala Kopassus bergerak cepat untuk merebut kembali Distrik Homeyo dari tangan kelompok OPM.

Untuk mencapai tujuan ini, penting bagi pemerintah untuk tidak hanya fokus pada pendekatan militer, tetapi juga memperhatikan upaya-upaya rekonsiliasi, pembangunan, dan pemberdayaan masyarakat. Konflik di Papua tidak akan pernah terselesaikan secara permanen hanya dengan kekerasan atau represi. Sebaliknya, solusi jangka panjang memerlukan komitmen untuk menciptakan ruang bagi dialog, meredakan ketegangan, dan mengatasi akar penyebab konflik.

Meskipun situasinya kompleks, upaya untuk mencapai perdamaian dan penyelesaian konflik di Papua tetap berlangsung. Pemerintah Indonesia telah menyatakan komitmennya untuk memperbaiki situasi di Papua melalui berbagai inisiatif, termasuk dialog dengan kelompok separatis, pemberdayaan ekonomi, dan perbaikan infrastruktur. Namun, tantangan besar tetap ada, terutama dalam membangun kepercayaan antara pemerintah pusat dan penduduk Papua.

Selain itu, upaya mediasi dan bantuan dari komunitas internasional juga dapat memainkan peran penting dalam mendorong perdamaian di Papua. Organisasi internasional dan negara-negara mitra dapat memberikan dukungan politik, diplomatik, dan finansial untuk memfasilitasi dialog antara pemerintah dan kelompok separatis Papua.

Masyarakat dan mahasiswa tentu memiliki peran dalam memperjuangkan perdamaian dan keadilan, serta mendukung upaya-upaya rekonsiliasi dan pembangunan di Papua. Dengan membangun kesadaran dan memobilisasi dukungan publik, pemuda dapat menjadi agen perubahan yang positif dalam mewujudkan perdamaian yang berkelanjutan di Papua.

)* Penulis adalah Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Sorong

image_print
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait