Kadis KominfoSantik Kalteng Buka Workshop Uji Konsekuensi Bagi Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi

Kepala DiskominfoSantik Provinsi Kalteng Agus Siswadi saat membuka Workshop Uji Konsekuensi Bagi Pejabat PPID di Provinsi Kalteng secara virtual dari kantor  DiskominfoSantik Provinsi Kalteng, Kamis (23/6/2022).(Media Dayak/MMC Kalteng)

Palangka Raya, Media Dayak 

Bacaan Lainnya

Kepala Dinas Komunikasi, Informatika, Persandian dan Statistik (Diskominfosantik) provinsi Kalteng Agus Siswadi membuka Workshop Uji Konsekuensi Bagi Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) di Provinsi Kalteng. Acara ini berlangsung secara virtual digelar terpusat di Gedung Smart Province DiskominfoSantik Provinsi Kalteng, Kamis (23/6/2022).

Agus Siswadi mengungkapkan UU No 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik mengatur tentang  salah satu kewajiban dari PPID adalah melakukan penetapan klasifikasi terhadap informasi yang dikecualikan melalui suatu mekanisme yaitu uji konsekuensi. 

Informasi publik yang dikecualikan bersifat rahasia sesuai dengan undang-undang, kepatutan dan kepentingan umum, didasarkan pada pengujian tentang konsekuensi yang timbul, yaitu konsekuensi yang membahayakan kepentingan yang dilindungi berdasarkan undang-undang ini apabila suatu informasi dibuka. 

“Suatu informasi yang dikategorikan terbuka atau tertutup harus didasarkan pada kepentingan publik. Jika kepentingan publik yang lebih besar dapat dilindungi dengan menutup suatu informasi, informasi tersebut harus dirahasiakan atau ditutup dan/atau sebaliknya,” tutur Agus Siswadi.

Workshop uji konsekuensi ini lanjutnya, merupakan sarana pembelajaran bagi PPID untuk dapat memilah dengan benar informasi yang masuk dalam kategori informasi tertutup atau informasi yang dikecualikan serta bagaimana proses yang dilakukan dalam melakukan uji konsekuensi tersebut.

“Nantinya akan dilakukan simulasi tentang pelaksanaan uji konsekuensi agar setiap PPID tahu apa yang akan dan harus dilakukan dalam proses uji konsekuensi ini,” tambahnya.

Diharapkan PPID utama provinsi, kabupaten/kota serta PPID pelaksana masing-masing memahami peran dan tugasnya, agar dapat menjalankan kewajiban yang diemban sebagai PPID.

Sementara itu, Kepala Bidang Pengelolaan Informasi Publik, Diskominfosantik Provinsi Kalteng Erwindy dalam laporannya menyampaikan workshop ini dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas dan kapasitas PPID utama dan PPID pelaksana lingkup Pemprov Kalteng serta PPID utama Kabupaten/Kota se-Kalteng.

“Khususnya dalam melakukan prosedur penetapan informasi yang dikecualikan sesuai peraturan yang berlaku. Sedangkan tujuan kegiatan ini adalah untuk meningkatkan kualitas pelayanan informasi dan dokumentasi melalui penerapan standar layanan informasi publik sesuai pedoman yang ditetapkan,” jelasnya.

Peserta workshop terdiri dari PPID utama dan PPID pelaksana Provinsi Kalteng dan PPID utama Kabupaten/Kota se-Kalteng. Dapaum narasumbernya yakni dari Komisi Informasi Pusat Aditya Nuriya Sholikhah selaku Tenaga Ahli Komisi Informasi Pusat.(MMC/Ytm/Lsn)

 

 

image_print

Pos terkait

Berita Olahraga Pilihan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.