Gelar Halal Bi Halal Pemprov Kalteng, Gubernur  Sugianto Sabran Ekspos Capaian Pembangunan Periode 2016 – 2024

Gubernur Kalteng Sugianto Sabran saat menyampaikan sambutan, Kamis (2/5/2024). (Media Dayak/MMC Kalteng)
Palangka Raya, Media Dayak 
Dalam rangkaian acara Halal Bi Halal yang diselenggarakan oleh Pemerintah Provinsi Kalteng Gubernur Kalteng Sugianto Sabran Ekspos Capaian Pembangunan Periode Tahun 2016 – 2024, bertempat di Aula Jayang Tingang (AJT) Kantor Gubernur Kalteng, Kamis (2/5/2024).
Gubernur Kalteng menyampaikan ucapan  terima dan memberikan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada seluruh pemangku kepentingan dan elemen masyarakat, atas dukungannya selama ini, sejak menjabat Gubernur Kalteng mulai dari tahun 2016 hingga saat ini.
“Syukur alhamdulillah, berkat sinergi dan kerja keras kita bersama, pembangunan di Provinsi Kalteng menunjukkan berbagai capaian yang sangat positif,” katanya.
Dengan fokus mengoptimalkan Pendapatan Asli Daerah, Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) terus mengalami peningkatan. Bahkan, APBD Tahun 2024 saat ini sebesar Rp 8,79 Triliun lebih, meningkat 2 kali lipat lebih dibanding APBD 2016 yang sebesar Rp 3,43 Triliun lebih.
Ia menyebut bahwa beberapa indikator makro pembangunan Kalteng memperlihatkan tren yang cukup bagus, antara lain, pertumbuhan ekonomi yang sempat minus akibat Pandemi Covid-19 sudah mulai bangkit, Gini Ratio tahun 2023 masuk 10 besar terbaik nasional, Tingkat Pengangguran Terbuka tahun 2023 sebesar 4,10 persen lebih rendah dari Angka Nasional 5,32 persen.
Angka Kemiskinan tahun 2023 masuk 5 (lima) besar terendah nasional sebesar 5,11 persen, dan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) juga terus membaik, yang di tahun 2016 sebesar 69,13, berhasil kita dorong hingga 73,73 pada tahun 2023.
“Kemudian, upaya kita melakukan percepatan penurunan stunting telah menunjukkan progres sangat bagus. Angka Prevalensi Stunting tahun 2023 sebesar 23,5 persen, turun 3,4 persen dibandingkan tahun sebelumnya,” sebutnya.
Menurutnya, pembangunan sektor infrastruktur terus didorong, baik jalan dan jembatan untuk memberikan kemudahan akses bagi masyarakat, maupun ikon daerah untuk daya tarik wisata, seperti Bundaran Besar dan Bundaran Mahir Mahar, Ruang Terbuka Hijau (RTH), serta pengembangan kawasan Water front City, destinasi wisata alam Taman Sebangau, dan Pembangunan Bendungan.
Selain itu, pengendalian inflasi juga menjadi perhatian serius, karena akan berdampak terhadap daya beli masyarakat. Inflasi Provinsi Kalteng relatif terkendali, dan pada tahun 2023 masuk 10 besar terendah se-Indonesia.
Selanjutnya, upaya percepatan penurunan stunting telah menunjukkan progres sangat bagus. Angka Prevalensi Stunting tahun 2023 sebesar 23,5 persen, turun 3,4 persen dibandingkan tahun sebelumnya.
Lebih lanjut Gubernur menjelaskan, fokus utama lainnya adalah mendorong pemerataan dan peningkatan kualitas pelayanan kesehatan bagi masyarakat Kalimantan Tengah, untuk itu, kami membangun Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kelas B di Hanau Kabupaten Seruyan. 
Selain itu RSUD Dr. Doris Sylvanus bekerjasama dengan RS Jantung Harapan Kita, sudah mampu melaksanakan operasi bedah jantung, sehingga masyarakat Kalteng tidak perlu ke luar daerah untuk mendapatkan pelayanan operasi.
Berikutnya, sampai Desember 2023, Rasio Desa Berlistrik sebesar 74,86 persen, di mana 395 Desa Belum Berlistrik PLN dari total 1.571 desa dan kelurahan. Sementara itu, Rasio elektrifikasi PLN adalah 93,38 persen, sekitar 53.840 rumah tangga yang belum terlistriki PLN dari total 811.845 rumah tangga. Ditargetkan seluruh Desa di Kalimantan Tengah 100 persen teraliri listrik di tahun 2026.
Dikatakannya, pengembangan sektor koperasi dan UMKM juga tidak luput dari perhatian, karena merupakan salah satu tulang punggung perekonomian daerah dan nasional, sehingga Pemprov Kalteng  berkomitmen untuk mendukung upaya pemberdayaan agar UMKM Naik Kelas dan Go Digital, baik melalui pemberian bantuan permodalan, promosi, maupun pembinaan kapasitas pelaku UMKM.
Selanjutnya, Pemprov melakukan penyelarasan RPJPD Provinsi Kalimantan Tengah dengan Rancangan Akhir RPJPN Tahun 2025-2045, sesuai karakteristik, inovasi, dan pengembangan daerah, dengan visi “Kalteng yang tangguh, bermartabat, maju, dan berkelanjutan untuk menyongsong “Indonesia Emas 2045”.
“Pembangunan kita prioritaskan pada sektor infrastruktur, pendidikan, kesehatan, dan perekonomian dalam arti luas (hilirisasi dan pengembangan kawasan sentra produksi pangan), yang manfaatnya diharapkan dapat benar-benar dirasakan langsung masyarakat” ucap Gubernur.
“Menjadi harapan kita bersama, pembangunan Kalteng ke depan akan jauh semakin bagus lagi. Oleh karenanya saya mengajak seluruh elemen masyarakat, untuk terus jaga kerukunan, keharmonisan, dan persatuan di Kalteng,” tutupnya. (MMC/Ytm/Lsn)
 
 
 
 
 
image_print
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait