BPOM Palangka Raya Intensifikasi Pengawasan Pangan di Bulan Ramadhan dan Jelang Hari Raya Idul Fitri 1445 Hijriah

BPOM PALANGKARAYA-BPOM Palangka Raya bersama Dinas Kesehatan, Dinas Perindustrian dan Perdagangan serta Satpol PP Barito Utara melaksanakan koordinasi dalam rangka intensifikasi pengawasan pangan dan bahan makanan kadaluarsa di beberapa pasar serta pemeriksaan jajanan makanan di Pasar Wadai Ramadhan, di aula Dinas Kesehatan, Rabu (20/3/2024).(Media Dayak/Lana)

Muara Teweh, Media Dayak

Bacaan Lainnya

Balai Pengawsan Obat dan Makanan (BPOM) Palangkaraya bersama Dinas Kesehatan, Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disgarin) dan Satpol PP Barito Utara lakukan intensifikasi pengawasan pangan dan bahan makanan kadaluarsa di beberapa pasar serta pemeriksaan jajanan makanan di Pasar Wadai Ramadhan, Rabu (20/3/2024).

Pemeriksaan dan pengawasan bahan makanan ini dilaksanakan di pada saat bulan ramadhan dan menjelang hari Raya Idul Firti 1445 Hijriah di wilayah Kabupaten Barito Utara.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Barito Utara Pariadi melalui Sekretaris Kesehatan Ruyanto mengatakan dalam upaya melindungi kesehatan masyarakat dari peredaran produk pangan olahan yang tidak memenuhi ketentuan, khususnya selama bulan suci Ramadhan dan Idul Fitri  tahun 2024/1445 Hijriah, BPOM Palangkaraya dan Dinas Kesehatan, Dinas Perdagangan dan Perindustrian serta Satpol PP melaksanakan intensifikasi pengawasan pangan d bulan ramadhan dan jelang Hari Raya Idul Fitri 1445 Hijriah.

“Maka dari itu BPOM Palangkaraya bersama Dinkes, Disdagrin Barito Utara didampingi Satpol PP melakukan intensifikasi pengawasan pangan di wilayah Kabupaten Barito Uara,” katanya saat menerima tamu dari Disdagrin dan BPOM Palangkaraya di aula Dinkes setempat (20/3/2024).

Dikatakan Ruyanto, target pengawasan yang diutamakan adalah pada pangan olahan tanpa izin edar (TIE), kadaluarsa dan rusak (Kemasan penyok, kaleng berkarat, dan lain-lain) pada sarana distribusi pangan.

“Diantaranya, infortir/distributor, toko supermarket, hypermarket, pasar tradisional, para penjual atau pembuat parsel serta pangan pembuka puasa (takjil),” ucapnya.

Sementara, salah satu Tim BPOM Palangkaraya menyampaikan ucapan terima kasih kepada Pemerinth Kabupaten Barito Utara yang telah bersedia memfasilitasi kegiatan agenda rutin dilaksanakan hampir setiap tahun.

“Di wilayah Kabupaten Barito Utara hari ini ada dua agenda yang akan dilaksanakan yaitu, intensifikasi pengawasan, dan peredaran pangan menjelang hari besar keagamaan seperti Hri Raya Idul Fitri 1445 Hijriah,” katanya.

Dikatakannya, ada 5 (lima) sarana pendistribusian pangan yang akan dilakukan pemeriksaan diantaranya barang yang rusak, exspayet dan lainnya serta pengawasan pangan takjil.

“Ada 40 sample yang akan kita sasar dan kita uji  melalui laboratorium keliling, itu adalah target utama pada pasar ramadhan dan akan kita sisir juga sepanjang jalan yang berjualan,” kata dia.

Ia juga menambahkan, dari hasil uji ini, akan segera disampaikan dan dilaporkan kepada pemerintah daerah bupati, gubernur dan pimpinan di pusat.(lna/Aw)

image_print
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait