Pendatang Baru Wajib Lapor RT/RW

Sekda Kota Palangka Raya Hera Nugrahayu (Media Dayak/ IsenMulang)
 
 
Palangka Raya, Media Dayak
 
Masyarakat yang pulang kampung saat lebaran, kini telah banyak yang kembali ke tempat kerjanya. Tak jarang mereka, khususnya dari kalangan menengah ke bawah membawa serta kawan atau sanak saudara dari kampung halaman untuk bekerja bersamanya, maupun mengadu nasib mengais rejeki.
 
Menurut Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Palangka Raya, Hera Nugrahayu, terjadinya peningkatan kedatangan kaum urban setiap pasca lebaran, merupakan fenomena yang biasa terjadi.
 
“Fenomena seperti ini menjadi kebiasaan masyarakat pasca lebaran, sehingga arus urbanisasi semakin meningkat. Seperti halnya di Kota Palangka Raya,” ungkapnya, Selasa (10/5/2022).
 
Adapun lanjut Hera, upaya yang dapat dilakukan Pemerintah Kota (Pemko) Palangka Raya untuk mengontrol kedatangan kaum urban tersebut tidak lain, melalui koordinasi menyeluruh antar instansi yang berkompeten dalam menangani hal tersebut.
 
Sebut saja jelas dia, pemko melalui Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil), bersama dengan pihak kelurahan hingga RW/RT, dapat melakukan pemantauan kedatangan kaum urban tersebut.
 
“Terutama bagi RT/RW harus memberlakukan ketentuan warga atau pendatang wajib melapor 1 x 24 jam. Nah, data para pendatang baru ini harus dilaporkan secara berjenjang. Mulai dari RT ke kelurahan, lalu dari kelurahan ke Disdukcapil, hingga akhirnya dilaporkan kepimpinan,”jelasnya.
 
Harus disadari sambung Sekda, di satu sisi kedatangan kaum urban tidak sedikit yang berdampak positif dalam mendukung dan menjadi penggerak perekonomian di suatu daerah. Contohnya, peluang mengembangkan sektor Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM), yang digerakkan oleh kaum urban.
 
“Tentu ada dampak positif, karena lapangan pekerjaan yang tersedia saat ini masih banyak membutuhkan tenaga kerja. Misalkan tenaga sopir, karyawan toko (Indomaret, rumah makan, warung makan, dll), yang dapat menggerakkan perekonomian Kota Palangka Raya,” sebutnya.
 
Terlebih tambah Hera, berbagai program terkait UMKM di Kota Palangka Raya saat ini terus didorong pengembangannya. Bahkan banyak pihak diberikannya kemudahan untuk berusaha, dan didukung dengan kemudahan permodalan. (MCIM/Ytm/Lsn)
 
 
image_print

Pos terkait

Berita Olahraga Pilihan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.