Apresiasi Terhadap Pelaksanaan Pemilu yang Berjalan Aman dan Damai

Oleh : Aulia Rahma

Pemilihan Umum (Pemilu) merupakan inti dari sistem demokrasi. Ini adalah momen di mana warga negara memiliki kesempatan untuk secara langsung memilih pemimpin yang membawa kehidupan bangsa lebih baik guna menentukan arah masa depan negara ini. Pemilu 2024 telah berjalan dengan aman serta mencerminkan kematangan demokrasi sebuah negara maupun menunjukkan kualitas sistem pemilihan yang transparan dan terpercaya.
Berbagai wilayah melaporkan situasi dan kondisi disetiap Tempat Pemungutan Suara (TPS). Hasil monitoring perkembangan situasi Kota Bandung dilaporkan kepada Pj. Gubernur Jawa Barat, Bey Machmudin mengatakan dari 7.424 TPS telah selesai dilaksanakan dengan kondisi aman, terdapat kendala namun dapat di atasi secara cepat dengan para petugas.
Kapolsek Tempeh, Iptu Syamsul Arifin, S.Pd mengatakan terima kasih kepada petugas dan warga atas kerjasama, kepercayaan yang diberikan selama pengamanan Pencoblosan Pemilu 2024. Ia menegaskan komitmen Polres Lumajang Polda Jatim dalam menjaga keamanan masyarakat dan berjanji untuk terus bekerja keras demi terciptanya keamanan yang berkelanjutan di wilayah Kecamatan Tempeh. 
Apresiasi pertama harus diberikan kepada penyelenggara pemilu. Mereka adalah garda terdepan dalam memastikan bahwa pemilihan berjalan dengan lancar dan aman. Mulai dari persiapan teknis seperti pemungutan suara dan perhitungan suara hingga memastikan keamanan di tempat pemungutan suara, penyelenggara pemilu memiliki tanggung jawab besar yang memerlukan kerja keras dan dedikasi tinggi.
Ketua Majelis Ulama (MUI) Sulawesi Utara (Sulut), KH. Abd Wahab Abd Gafur, LC mengatakan pihaknya mengapresiasi seluruh aparat keamanan baik Polri, TNI, Linmas dan seluruh masyarakat atas kerjasamanya dalam menjaga proses pemungutan suara berjalan dengan aman, damai serta diharapkan agar kondisi ini terus di tegakkan hingga pemungutan suara berakhir dan ditetapkannya pemimimpin negara.
Selain penyelenggara pemilu, aparat keamanan juga memainkan peran kunci dalam menjaga keamanan selama proses pemilu. Mereka bertanggung jawab atas penegakan hukum dan menjaga ketertiban di tempat pemungutan suara serta mencegah terjadinya gangguan keamanan yang dapat mengganggu proses demokratisasi.
Pemilu merupakan momen penting dalam kehidupan demokrasi sebuah negara. Pemilu yang damai bukan hanya menghasilkan pemerintahan yang sah, tapi juga mencerminkan kekuatan demokrasi yang kuat dan konsolidasi politik yang matang.
Pelaksanaan pemilu yang aman tidak hanya merupakan tujuan dalam dirinya sendiri, tetapi juga indikator penting dari kesehatan demokrasi suatu negara. Hal ini menunjukkan kematangan politik, keamanan masyarakat, serta kualitas penyelenggaraan sistem pemilihan yang transparan dan terpercaya. Oleh karena itu, saat sebuah pemilu berlangsung tanpa kekerasan atau insiden besar lainnya, ini patut diapresiasi sebagai pencapaian penting bagi semua pihak yang terlibat.
Sama halnya, situasi pelaksanaan Pemilu di Kabupaten Tuban juga berjalan dengan lancar. Ketua KPU Tuban, Fatkul Iksan, S.H., M.H mengatakan saat Pemilu terdapat beberapa kendala ringan, namun dengan sigap para petugas dapat mengatasi dan mencari solusinya untuk menyelesaikan tugasnya sampai 100 persen hingga berjalan aman, lancar, tertib dan terkendali.
Dengan melihat keadaan situasi pemilu yang berjalan dengan baik, masyarakat mengapresiasi semua pihak yang telah berkontribusi dalam menjaga keamanan dan ketertiban selama proses pemilu. Mulai dari penyelenggara pemilu, aparat keamanan, peserta pemilu, hingga masyarakat umum, semua berperan penting dalam memastikan kelancaran dan keamanan pemilu.
Apresiasi ini juga mengacu pada kesadaran kolektif akan pentingnya menjaga perdamaian selama proses politik berlangsung. Ketika semua pihak memahami pentingnya menjunjung tinggi prinsip demokrasi dan menghormati perbedaan pendapat, maka pelaksanaan pemilu dapat berjalan dengan lancar dan aman.
Selain apresiasi terhadap upaya yang telah dilakukan, penting untuk tetap mengingatkan pengamanan pada proses perhitungan suara agar tidak membuat kecurigaan di tengah masyarakat. Hal ini dilakukan oleh Asisten Pemerintahan dan kesejahteraan Rakyat, Beny Adrian mengatakan agar penyelenggara pemilu, KPPS maupun petugas lainnya untuk tetap menjaga konfdisi fisik agar tetap sehat sampai perhitungan suara di peroleh.
Kadinkes Kota Depok juga memantau dan mengevaluasi terkait pelaksanaan Pemilu Kelurahan Beji Timur, Kepala Dinkes Kota Depok Mary Lizawati mengatakan pelaksanaan Pemilu di kelurahan Beji Timur telah berjalan dengan aman dan kondusif tanpa kendala dalam proses pemungutan suara, selain itu agar petugas Pemilu tetap menjaga kesehatan.
Masyarakat juga memiliki peran dalam menjaga keamanan pemilu. Partisipasi aktif dalam proses pemilihan, pemantauan terhadap proses pemungutan suara, dan melaporkan kejadian yang mencurigakan atau potensi pelanggaran pemilu merupakan langkah-langkah yang dapat dilakukan oleh masyarakat untuk mendukung pelaksanaan pemilu yang aman dan berintegritas.
Dengan adanya apresiasi terhadap pelaksanaan pemilu yang aman, kita semua dapat membangun masa depan yang lebih baik dalam kerangka demokrasi yang kokoh dan stabil.
Keberhasilan dalam menjaga keamanan pemilu dapat menjadi inspirasi bagi negara-negara lain dalam memperkuat demokrasi mereka. Dengan menunjukkan bahwa pemilu dapat berlangsung dengan damai dan teratur, negara-negara tersebut dapat memberikan contoh yang baik dan memotivasi negara lain untuk mengikuti jejak mereka dalam membangun sistem pemilihan yang kuat dan transparan.
)* Mahasiswa Pengamat Politik

image_print
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait